Ahad, 14 April 2013

SURATKHABAR BERSIRI

Mutakhir ini di mana-mana orang sibuk membaca suratkhabar. Betul suratkhabar adalah medium menyampaikan berita yang masih releven walaupun digugat oleh internet dan laman sosial yang lebih pantas menyampaikan berita. Tidak dapat disangkal lagi penjualan suratkhabar begitu laris.

Aku melihat trend baru wartawan suratkhabar. Pertama mereka pandai bermain isu dengan meletakkan tajuk yang melampau-lampau atau mengarut atau menghairahkan. Kedua mereka menulis cerita yang berbelit-belit dan menokok tambah sesedap rasa. Dan ketiga trend yang makin galak sekarang ini ialah mereka menulis isu-isu secara bersiri. Kalau anda membaca suratkhabar hari ini maka ceritanya akan bersambung esok lusa dan tulat. Bukan kerana cerita atau isu itu memang panjang tetapi sengaja ditulis bersiri. Macam drama. Aku menggelarkan ini sebagai suratkhabar bersiri.

Aku tidak minat membaca suratkhabar yang banyak cerita tak betul. Maaf. Bila membelek suratkhabar pertama sekali aku akan melihat kolum kartun. Selepas itu aku akan tutup atau membaca sedikit ikut mood. Aku belajar sesuatu tentang bersiri ini. Mungkin selepas ini aku perlu melukis kartun bersiri pula. Mana tahu lebih laris dari suratkhabar bersiri. Cuma aku masih belum ada idea nak buat cerita apa. Siapa ada idea? Boleh kita berkolaborasi. Kau tulis cerita aku lukis kartun.
"Aisehmen bersambung lagi. Macam drama swasta pula..."