Selasa, 13 November 2012

AZAM

Telah lama aku melukis. Bertahun sudah aku menjadi kartunis. Kini aku mahu menjadi penulis. Azam baru ku ingin menulis. Menghasilkan sebuah novel paling kurang. Mengikut jejak sepupu dekatku seorang novelis terkenal -novelis thriller no 1 Malaysia- RAMLEE AWANG MURSHID. Awang Murshid ialah pakcikku, abang kepada ayahndaku tercinta.

Namun menulis cerita-cerita thriller bukanlah aliranku. Aku lebih selesa dengan gaya penulisan novelis fenomenal favorite-ku iaitu ANDREA HIRATA. Novel Andrea memang genre kesukaan aku. Novel terkenal itu memenuhi rak buku meja kerjaku di rumah. Versi Malaysia dan juga versi asal, Indonesia. Saban tahun aku membacanya. Ulang baca setiap helai sampai lunyai sampai terkoyak tanpa rasa bosan. Menjiwai setiap kata setiap prosa. Aku terpana. Sungguh sebuah novel yang mengesankan.

Tapi -ah kenapa mesti ada tapi- sampai sekarang aku masih belum dapat menulis walau sebuah cerita maupun cerpen. Aku binggung. Menulis bukan boleh sembarangan. Perlu banyak kajian. Bidang penulisan memang bukan kepakaranku. Aku hanya menulis dengan jiwa. Entah bila boleh aku menghasilkan novel sulungku. Buat masa ini aku hanya luangkan masa menulis blog. Mengasah skil penulisan amatur. Manalah tahu satu hari nanti novel aku bersusun di atas rak-rak kedai buku terkenal. Sold out pula tu. Huh memang azam yang menyenangkan. Aku perlu menulis sekarang. Tak ada tapi-tapi.
 Berjanggut aku memikir
Pening sampai bersarang
Tapi... masih belum berhasil