Khamis, 20 Disember 2012

AIB

Sebagai manusia aku tidak lari dari melakukan kesilapan, kesalahan, keaiban dan banyak kekurangan. Oleh itu janganlah memandang aku sebagai manusia sempurna yang boleh buat semua perkara tanpa silap dan salah. Selalu juga berlaku error ketika aku mengerjakan dan membuat sesuatu.

Kadang-kadang aku mendengar atau mengetahui aib seseorang. Aib boleh jadi apa saja. Tersurat maupun tersirat. Sebolehnya aku akan simpan aib itu dengan sangat baik. Tidak mungkin aku akan menceritakan pada umum. Tapi sebagai manusia biasa yang biasa yang bukan luar biasa agak sukar untuk aku menutup mulut yang penuh dusta ini. Rasa gatal je nak bercerita aib, gosip dan fitnah-fitnah orang lain. Macamlah diri sendiri perfect sangat.

Walaubagaimanapun aku punya dua cara menceritakan aib itu. Pertama, aku akan mengubah latar dan suasana sebenar cerita itu. Kedua, aku tidak akan sama sekali menyebut, memberitahu, atau mendedahkan identiti orang tersebut ataupun aku akan menggunakan ganti nama si polan, mamat tu, minah tu, atau bukan nama sebenar. Tapi tidak semua aib aku akan cerita. Ada juga yang aku diamkan saja sehingga mungkin aku akan lupa. Anda janganlah risau takut aku menceritakan aib anda itu sebab aku cuma seorang kartunis. Bukan penglipurlara. Bukan pembawa fitnah. Bukan pengosip.

Begitu juga dalam berkartun. Membawa isu ringan atau berat tidak memberikan kartunis bebas bersuara atau berkarya. Kartunis terdedah dekat dalam menceritakan aib seseorang, dua orang, kumpulan orang, atau orang-orang tertentu. Sebagai kartunis aku akan berhati-hati dalam mereka cerita dan akan menyusun dialog dengan sebaik-baiknya terutama yang menyentuh sensitiviti, aib, sindiran, gosip, satira dan sebagainya. Kata-kata dalam dialog juga sangat penting untuk aku susun supaya pembaca dapat memahami dengan jelas dan tepat. Tak perlu berbunga-bunga sangat. Ikut kesesuaian cerita, watak dan latar. Nampak saja mudah tapi kalau silap boleh huru hara juga. Bukan senang nak jadi kartunis sebenarnya.
Aku kartunis.
Bukan pemain boneka.
Aku tidak tikam belakang.