Ahad, 2 Disember 2012

SENSITIF #1

Aku tidak akan sama sekali menulis atau melukis kartun yang menyentuh isu-isu berat yang berkisar tentang sensitiviti terutamanya isu-isu agama, politik, perkauman, budaya, kenegerian, dan rasisme. Juga tidak akan menyentuh isu-isu kemasyarakatan yang menjurus kepada terang-terangan menghina, menjatuhkan maruah, memperlekeh dan seumpamanya.

Aku sangat mengagumi beberapa karyawan dan kartunis yang dapat menulis dan melukis genre berat ini tanpa seberkas pun menyebabkan sensitiviti sesiapa tercalar seperti kartunis tersohor Datuk Lat, Jaafar Taib, dan beberapa orang kartunis lain.

Untuk menjadi seperti mereka memerlukan bukan sedikit ilmu. Kajian demi kajian perlu dilakukan. Olahan demi olahan perlu dikembangkan. Isu mesti didalami dan difahami dengan betul. Sangat wajib dipastikan kesahihan dan kebenarannya. Apatah lagi kalau bab yang menyentuh sekitar akidah. Takut-takut pembaca yang cetek ilmu salah memahami hakikat. Bukan hanya genre yang menjurus kepada akhirat tetapi juga berkaitan dengan duniawi sangat perlu kepada ilmu dalam penyampaian berbentuk kartun.

Aku akan menggelak sekerasnya melukis genre berat ini kerana ia bukanlah dalam bidang kepakaranku. Kartunis juga punya tanggungjawab dan integriti dalam berkarya. Aku tidak akan sewenangnya membawa isu yang aku belum ahli kerana cetek ilmu boleh menampakkan kejahilan dalam berkarya atau paling tidak akan dilihat bodoh oleh pembaca. Kenapa aku tidak berani masuk ke dalam genre ini akan ku ceritakan kemudian.
 Kekusutan fikiran kadang kala membuahkan hasil yang tidak kurang sensitif.